Sukses

Terpeleset di Air Terjun, Pria Ini Merangkak 3 Km dengan Kaki Patah Cari Bantuan

Liputan6.com, Jakarta Jalan-jalan merupakan kegiatan yang mengasyikan. Kegiatan ini dapat dilakukan beramai-ramai maupun sendiri. Meskipun seru, jalan-jalan kemanapun tetap perlu hati-hati. Bila tidak berhati-hati maka kecelakaan yang tidak diinginkan dapat terjadi.

Neil Parker, warga Australia yang sedang berjalan-jalan sendirian di daerah Brisbane, Australia, mengalami kecelakaan parah. Neil menceritakan kisahnya setelah dirawat di sebuah Rumah Sakit di Brisbane pada Selasa (17/9/2019).

2 dari 5 halaman

Tidak Bisa Menghubungi Siapapun

Pria berumur 54 tahun ini terpeleset ketika berkelana. Dilansir dari BBC, kecelakaan ini menyebabkan pergelangan tangan Neil patah dan kaki bagian bawahnya ‘terbelah menjadi dua’. Telepon genggamnya hilang ketika terpeleset sehingga tidak bisa menghubungi siapapun.

3 dari 5 halaman

Terpeleset dan Menabrak Batu

"Aku meluncur sekitar 20 kaki, berguling-guling dan menabrak batu dan kemudian mendarat di sungai di bagian bawah," ujar Neil.

Ketika itu, ia sedang merencanakan pendakian selama tiga jam di Gunung Nebo. Namun celaka, kakinya justru terpeleset sehingga ia jatuh ke air terjun.

4 dari 5 halaman

Menyelamatkan Diri

Dalam kondisi itu Neil merencanakan penyelamatan diri sengan cara merangkak ke tempat terbuka. Beruntung, ia membawa persediaan pertolongan pertama. Neil memasang perban yang dikombinasikan dengan tongkat pendakian untuk kakinya. Ia juga memiliki obat penghilang rasa sakit dan akses untuk air, tetapi makanan terbatas.

5 dari 5 halaman

Merangkak 3 Kilometer

"Saya harus membawa kaki saya - dan kaki sangat berat ketika tidak terhubung dengan apa pun - dan (saya) mencoba mengambilnya dan melewati batu lalu menggunakan siku dan lengan ini dan terus berjuang," katanya.

Neil yang lelah dan kesakitan mengaku harus beristirahat setiap berpindah sekitar satu meter. Dibutuhkan waktu dua hari bagi Neil untuk berpindah sejauh 3 kilometer.

Akhirnya ia diselamatkan setelah ditemukan oleh helikopter dan langsung dibawa ke Rumah Sakit. Ahli Bedah Ortopedi, Nicola Ward, mengatakan bahwa kondisi Neil sangat baik. Neil Parker mengatakan hal yang membuatnya kuat dan ingin terus berjuang adalah karena ia memikirkan keluarganya.

“Aku ingin ada untuk anak-anakku,” ujarnya.

 

Penulis:

Timothy Juliano

Universitas Multimedia Nusantara

Loading
Artikel Selanjutnya
Cerita Atlet Disabilitas Jendi Pangabean, Putus Kuliah demi Kejar Mimpi di Renang
Artikel Selanjutnya
Fendra Ajak Publik Bisnis Fashion Kekinian dengan Harga Terjangkau