Sukses

Hati-Hati, Hacker Intai Pengguna iPhone untuk Curi Data Pribadi

Liputan6.com, Jakarta Gadget atau gawai adalah sebuah perangkat berteknologi tinggi yang dapat dipakai untuk berbagai kegiatan. Fitur dari gawai bermacam-macam, mulai dari menelpon, foto, video, hingga mengakses internet. Sayangnya, kejahatan di internet masih sering terjadi.

Tim Peneliti Keamanan Google, Project Zero, mengatakan bahwa perangkat iPhone dapat diretas. Peretas menggunakan software atau perangkat lunak yang berbahaya untuk mengambil foto dan kontak dari iPhone. Melansir news sky, peretasan ini dapat dilakukan kepada jutaan orang.

2 dari 5 halaman

Project Zero

Menurut hasil pemantauan Project Zero, pengguna iPhone yang telah mengunjungi situs web tertentu memiliki kesempatan untuk diretas. Peretasan tersebut dapat menjangkau sistem operasi iOS 10 hingga iOS 12.

Hal tersebut dapat berpengaruh pada kebocoran data pribadi melalui perangkat lunak yang disebut sebagai ‘monitoring implants’ atau ‘implan yang memantau’. Peretas dapat mengambil data ketika Anda membuka Instagram, Whatsapp, serta Gmail.

3 dari 5 halaman

Ribuan Perangkat Dalam Seminggu

Project Zero mengatakan bahwa web standar Apple, Safari, merupakan kelemahan dari perangkat iPhone. Mereka menemukan bahwa peretas dapat menerima ribuan pengunjung dalam seminggu.

"Tidak ada diskriminasi target. Hanya dengan mengunjungi situs yang diretas, cukup untuk mengeksploitasi server untuk menyerang perangkat anda, dan jika berhasil, untuk menginstal implan pemantauan,” ujar Ian Beer, pakar Project Zero.

4 dari 5 halaman

Himbauan Untuk Update Software

Sebelumnya Google sempat mengekspor sejumlah kekurangan dalam aplikasi iMessage di iPhone. Pihak Google telah melaporkan hal tersebut sejak bulan Februari. Tetapi Apple belum mau mengomentari secara khusus klaim dari Google.

Perusahaan teknologi memberi saran pada pengguna iPhone untuk selalu memperbaiki perangkat lunak. Peringatan ini dijadikan sebagai salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan untuk menjaga keamanan produk Apple.

 

Penulis:

Timothy Juliano

Universitas Multimedia Nusantara

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Realme 5s Punya Baterai 5.000mAh?
Artikel Selanjutnya
Huawei Mate 30 Pro Meluncur di Indonesia Rp 12,4 Juta tanpa Google