Sukses

Bola Ganjil: Durasi Lebih Sedikit, Justru Bisa Pesta Gol di Perpanjangan Waktu

Liputan6.com, Jakarta - Sepak bola menggunakan perpanjangan waktu untuk menentukan pemenang pada sistem kompetisi gugur. Periode 2x15 menit dimainkan, dengan adu penalti digelar jika hasil pertandingan masih sama kuat.

Banyak tim bakal menggunakan momen tersebut demi mencari gol kemenangan. Mereka tidak mau menggantungkan harapan kepada adu penalti yang lebih berbau keberuntungan.

Para operator sempat memodifikasi peraturan di perpanjangan waktu. Tim pertama yang mencetak gol langsung ditahbiskan sebagai pemenang.

Aturan bernama resmi gol emas ini mulai dipakai pada ajang besar tahun 1996, tepatnya di Piala Eropa. Gol emas langsung aktif di final ketika Oliver Bierfoff merobek gawang Republik Ceko lima menit setelah perpanjangan waktu berlangsung. Torehannya membawa Jerman menduduki podium tertinggi.

Final Piala Eropa 2000 juga menghadirkan gol emas. Namun, aturan ini resmi dihapus pada 2004 karena dianggap terlalu kejam. Pasalnya, tim yang kebobolan tidak punya kesempatan bangkit.

Sebagai gantinya, hadir aturan gol perak. Di sini tim yang menciptakan gol pertama pada perpanjangan waktu tidak otomatis berjaya. Mereka mesti menyelesaikan babak pertama extra time dulu. Jika unggul di titik itu, tim tersebut baru ditetapkan sebagai pemenang. Konsep sama berlaku untuk babak kedua perpanjangan waktu.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Waktu Lebih Sedikit

Gol emas dan gol perak dicap sebagai eksperimen gagal. Bermaksud mendorong agar bermain lebih menyerang, tim justru merapatkan barisan karena tidak mau langsung tumbang.

Terlepas sukses atau tidaknya gol emas atau gol perak, tim sebenarnya tidak perlu diberi insentif ekstra pada perpanjangan waktu. Mereka sudah tahu apa yang dipertaruhkan dan tidak bakal segan tampil menyerang.

Buktinya, beberapa tim mampu mencetak gol lebih banyak dan meraih kemenangan besar usai melewati perpanjangan waktu. Padahal durasi periode itu hanya sepertiga waktu normal.

 

3 dari 3 halaman

Menang Besar

Pada final Piala Norwegia putri 2005, Asker dan Strommen bermain 0-0 selama 90 menit. Asker lalu keluar sebagai pemenang 4-0 setelah perpanjangan waktu.

Walsall menorehkan hal serupa pada babak kedua Piala FA 1994/1995 melawan Torquay. Kedua tim bermain 3-3 di waktu normal. Walsall akhirnya berjaya 8-4 berkat penampilan istimewa dari Kyle Lightbourne.

Capaian dua tim itu sudah luar biasa. Tapi ada tim yang menang dengan selisih lebih besar lagi berkat produktivitas di perpanjangan waktu.

Masih di Norwegia, Tromso dan Tromsdalen bertemu pada babak ketiga turname piala domestik 1996. Kedudukan 3-3 di waktu normal. Tromso menuntaskan partai dengan skor 8-3 usai Sigurd Rushfeldt membuat lima gol.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.