Sukses

4 Favorit Juara Piala Dunia 2022, Siapa yang Paling Siap?

Liputan6.com, Jakarta Timnas Brasil, Prancis, Argentina, dan Spanyol adalah favorit bersama Inggris menjelang Piala Dunia 2022 Qatar.

Argentina tidak terkalahkan dalam 35 pertandingan terakhir mereka, lebih tepatnya sejak Juli 2019. Tahun lalu, mereka memenangkan gelar Copa America pertama mereka sejak 1993.

Sementara Spanyol telah muncul di setiap turnamen Piala Dunia setelah hanya mencapai empat kali kesempatan di Piala Dunia 1930-1974. Qatar akan menjadi Piala Dunia ke-12 mereka secara berturut-turut.

Pemenang lima kali Brasil telah mencetak 18 gol dalam lima pertandingan terakhir mereka. Mereka bahkan meninggalkan Gabriel Jesus yang sedang dalam performa terbaiknya dari skuad mereka minggu ini.

Prancis belum pernah memenangkan satu pun dari empat pertandingan kompetitif terakhir mereka. Laju buruk mereka termasuk kekalahan kandang dari Denmark (2-1) dan Kroasia (1-0). Walau begitu, Les Bleus tetap menjadi salah satu tim terbaik saat bermain di Negeri Timur Tengah nanti.

Karena itu, Sportsmail mengulas rival utama Inggris tersebut saat semakin dekatnya Piala Dunia 2022. Keempat negara itu memiliki kelebihan masing-masing, meski mereka juga memiliki kelemahan yang harus diperbaiki secepatnya.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita ulas apa saja yang menjadi keunggulan serta kelemahan mereka sebelum memulai petualangan di Qatar nanti.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Messi dalam Performa Terbaik di Kesempatan Terakhir

Gagasan bahwa Lionel Messi memiliki satu turnamen besar terakhir dalam dirinya memicu keyakinan Argentina bahwa mereka dapat memenangkan Piala Dunia di Qatar.

Awal musim yang gemilang dengan enam gol dan delapan assist dalam 11 pertandingan pertamanya bukan hanya peningkatan besar pada musim pertamanya yang mengecewakan di Prancis. Itu merupakan ilustrasi tentang bagaimana prioritasnya akhir-akhir ini dalam mengatur waktu dan kebugarannya untuk berada dalam kondisi terbaik.

Ada juga perasaan di Argentina bahwa La Pulga akan memberikan yang terbaik, meskipun ini bukan Messi di masa jayanya. Messi akan mendapat manfaat dari skuad La Albiceleste yang berfungsi - sesuatu yang tidak selalu terjadi di edisi sebelumnya.

Sementara Pelatih Argentina, Lionel Scaloni, mendapat manfaat dari para asistenya seperti Pablo Aimar, Walter Samuel, dan Roberto Ayala. Mereka memiliki 224 caps di antara mereka dan tentunya berguna dalam meracik kekuatan Tim Tango. Maka, dengan keajaiban Messi di ujung kariernya bersama timnas, mereka memiliki peluang.

Tugas Scaloni adalah menciptakan ekosistem di sekitar Messi yang meminta sesedikit mungkin darinya untuk bertahan dan memberinya kebebasan maksimal dalam menyerang, tanpa melemahkan tim karenanya.

Hari-hari terakhir Messi di Barcelona ditandai dengan kritik bahwa tanpa bola tim bermain dengan 10 orang, sebuah kemewahan yang tidak mampu mereka beli. Scaloni menginginkan tim yang mampu bertahan tanpa Messi, dan tim yang menyerang melalui dia.

Posisi awal pemain berusia 35 tahun itu berada tepat di belakang striker Lautaro Martinez dan penyerang Inter yang harus bekerja kembali ketika tim membutuhkan sembilan pemain lapangan di belakang bola.

Di belakang Messi ada empat gelandang. Angel di Maria bermain di sebelah kanan dengan gelandang enerjik Atletico Madrid, Rodrigo De Paul, bermitra dengan gelandang Juventus, Leandro Paredes, di tengah. Sementara Giovani Lo Celso, gelandang Tottenham yang dipinjamkan ke Villarreal, di sebelah kiri.

Idenya adalah bahwa kuartet ini membuat empat tim yang solid di depan pertahanan ketika Argentina tidak memiliki bola. Ketika mereka menyerang, Lo Celso dapat menyelipkan dan mendekati Messi. Sedangkan bek sayap Marcos Acuna dapat menawarkan umpan lewat pemanfaatan lebar lapangan.

Empat bek Argentina memiliki tampilan yang familiar. Mantan bek tengah Manchester City yang kini bermain di Benfica, Nicolas Otamendi, masih menjadi pilihan pertama untuk menyatukan segalanya bersama pemain Tottenham, Cristian Romero.

Acuna berada di sebelah kiri dan bek kanan Atletico Madrid, Nahuel Molina melengkapi pertahanan yang dijaga kiper Aston Villa, Emiliano Martinez, di belakangnya. Alexis Mac Allister dari Brighton telah membuat Scaloni terkesan dan akan tampil menonjol dari bangku cadangan.

Tiket laga pembukaan Argentina melawan Arab Saudi di Stadion Lusail pada 22 November tampaknya terjual habis dan permintaan untuk pertandingan grup kedua mereka melawan Meksiko empat hari kemudian lebih besar daripada pertandingan apa pun di fase grup. Mereka akan memiliki banyak pengikut di Qatar.

Tim asuhan Scaloni memainkan pertandingan terakhir Grup C melawan Polandia di Doha pada 30 November. Turnamen terakhir mereka berakhir dengan mengangkat Copa America tahun lalu tanpa memainkan sepak bola terbaik mereka.

Formula yang sama akan berlaku lagi jika itu memberi mereka Piala Dunia ketiga dan yang pertama bagi Messi, yang akan menjadi upaya kelima dan pasti terakhirnya.

3 dari 5 halaman

Jika Pemain (Barcelona) itu Datang, Spanyol Bisa Mendominasi

Sudah 12 tahun sejak Spanyol memenangkan Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan dengan enam pemain Barcelona di starting XI. Jika mereka ingin memerintah di Qatar, mereka akan membutuhkan pemain dari klub yang sama untuk memainkan peran penting lagi.

Adalah Pedri, yang berusia 20 tahun pada November, Ansu Fati, yang akan berusia 20 tahun pada akhir bulan depan, dan Gavi, yang baru berusia 18 tahun, terlihat paling mampu mengubah Spanyol menjadi pesaing.

Tahun lalu, Pedri menjadi pemain termuda yang berkompetisi di Kejuaraan Eropa dan dinobatkan sebagai pemain muda turnamen tersebut saat Spanyol dikalahkan di Wembley.

Dia telah berkembang di Barcelona di bawah asuhan Xavi. Penanganan itu menambahkan ancaman gol yang lebih besar untuk permainan passing-nya.

Di sampingnya di lini tengah akan ada Gavi yang baru saja menandatangani kontrak empat tahun, lengkap dengan klausul rilis 1 miliar euro dan kaus lama No.6 milik Xavi.

Fati adalah permata ketiga Barca di mahkota Spanyol, meskipun cedera lutut kiri musim lalu membuat pelatih klubnya dan manajer Spanyol, Luis Enrique, sangat berhati-hati agar tidak membebani dia dengan permainan.

Dia telah dikeluarkan dari pertandingan UEFA Nations League minggu ini, meskipun fakta bahwa keluarganya, yang ingin melihat kembalinya dia ke sepak bola internasional, telah membeli tiket untuk pertandingan Spanyol di Portugal.

Absen lain dari skuad final untuk menghadapi Portugal dan Swiss minggu ini adalah Sergio Ramos. Tidak ada berita di sana, kecuali fakta bahwa dia telah disebutkan dalam daftar 55 pemain, tetapi tidak dalam skuad 23 pemain.

Itu sepertinya indikasi yang jelas bagi pemain berusia 36 tahun itu bahwa pintunya belum tertutup untuk dia pindah ke Qatar jika dia terus bermain bagus untuk PSG.

Mantan striker Liverpool Iago Aspas adalah pilihan paling banyak orang Spanyol sebagai penyerang terbaik negara itu dan tidak ada pemain nasional Spanyol yang mencetak lebih banyak gol musim lalu.

Tapi, dia selalu diabaikan dengan alasan bahwa klubnya, Celta Vigo, bermain hanya untuk kekuatannya.

Demikian juga pemain yang jarang bermain untuk klub mereka, seperti Marco Asensio dari Real Madrid dan Jordi Alba dari Barcelona. Semuanya masih masuk dalam skuad.

Striker Betis, Borja Iglesias, telah dipanggil untuk melakukan debut dan akhirnya bisa memimpin barisan dengan Fati dan pemain Villarreal, Yeremy Pino, yang berusia 20 tahun sebelum turnamen.

Sergio Busquets atau Rodri dari Manchester City akan menjadi jangkar lini tengah dan Aymeric Laporte kemungkinan akan bermitra dengan Pau Torres di pertahanan tengah. Menebak kedua XI terbaik tidak mudah dengan keraguan pemuda dan cedera yang mengaburkan prediksi.

Jika tiga pemain Barca itu datang, Spanyol tentunya memiliki peluang nyata. Jika tidak, mereka akan mengandalkan kemampuan Luis Enrique untuk membuat tim tampil di level yang lebih besar untuk mencatat kemajuan apa pun.

4 dari 5 halaman

Vinicius Dapat Mengatasi Ketergantungan kepada Neymar

Pelatih Brasil, Tite, suka mengatakan bahwa Piala Dunia Qatar menandai siklus penuh untuknya dan para pemainnya. Dia mulai melatih skuad pada 2016, di tengah persiapan Piala Dunia di Rusia.

Dengan siklus penuh, maksudnya adalah kesempatan untuk mempersiapkan tim selama empat tahun antara turnamen dan mereka telah bermain baik menjelang dua pertandingan persahabatan pemanasan di Prancis, melawan Ghana dan Tunisia.

Brasil datang melalui kualifikasi Amerika Selatan yang sulit walau mencapai status tak terkalahkan. Bentuk mereka kuat dan ada tingkat kepercayaan dalam tim. Mereka memenangkan 14 dari 17 pertandingan. Argentina juga lolos tanpa terkalahkan, tetapi bermain imbang enam kali.

Tite hanya menelan lima kekalahan dalam enam tahun melatih Brasil: tersingkir di Piala Dunia oleh Belgia, kalah di final Copa America dari Argentina, dan tiga pertandingan persahabatan melawan Argentina (dua kali) dan Peru.

Pemain yang paling dipercayanya adalah Neymar (kanan), tetapi munculnya pemain penyerang seperti Vinicius Junior, Raphinha, dan Antony akan membantu berbagi beban harapan dan membantu meringankan apa yang dikenal di Brasil sebagai 'ketergantungan Neymar'.

"Tentu saja, ya, Anda harus selalu bergantung pada atlet hebat," kata Tite tentang topik tersebut. Bagaimana tim hebat bisa melakukannya tanpa Neymar? Atau Coutinho. Tim yang hebat dan skuad yang hebat bergantung pada atlet-atletnya yang hebat.

Sama seperti itu akan tergantung pada pertumbuhan Vinicius dan pada afirmasi Raphinha dan konsolidasi Thiago Silva. Ketergantungan tidak hanya pada dia, tetapi pada seluruh struktur ini.

Tampaknya, Tite hampir menetapkan pemain yang akan pergi ke Piala Dunia.

Sekarang ada 29 pemain Brasil di Liga Premier, meskipun tidak memanggil trio Gabriel dari Arsenal untuk pertandingan persahabatan, Jesus mungkin memiliki tempat yang dijamin di skuad Piala Dunia, dengan Magalhaes memiliki peluang dan Martinelli kemungkinan akan nyaris gagal.

Sebagian besar pemain yang dipercaya Tite berada di Inggris, terutama dua kiper Alisson dan Ederson, serta gelandang Casemiro, Fred, Bruno Guimaraes, Philippe Coutinho, Fabinho, dan Lucas Paqueta.

Dalam serangan, Roberto Firmino dari Liverpool masih berjuang untuk mendapatkan tempat dan perlu menunjukkan sesuatu saat Brasil menghadapi Ghana di Le Havre pada Jumat (23/9/2022), dan Tunisia di Parc de Princes di Paris pada Selasa (27/9/2022). Antony, Richarlison, dan Jesus, jika cocok, akan berada di Qatar. Thiago Silva memberikan keamanan defensif bersama Marquinhos dari PSG.

Namun, Tite selalu mengingat kemungkinan bahwa pemain dengan performa bagus juga bisa dipanggil ke dalam skuad.

"Saya tidak bisa menutup kemungkinan munculnya atlet hebat," kata bos Brasil itu. 'Bar semakin tinggi dan tinggi. Segera seorang pemain mungkin muncul dengan permainan sangat baik ke depannya."

Satu-satunya kepastian adalah bahwa Tite tidak akan melanjutkan sebagai manajer setelah Piala Dunia, apa pun hasilnya, seperti yang diungkapkan dalam sebuah wawancara pada Februari 2022. Dia tidak akan berubah pikiran.

"Tidak ada kemungkinan untuk melanjutkan," katanya. 'Benar-benar tidak. Dengan tubuh dan jiwa saya ingin melakukan pekerjaan terbaik untuk tim nasional (di Piala Dunia). Lalu, saya ingin damai. Saya ingin tidur dengan tenang."

5 dari 5 halaman

Kebisingan Di luar Ruang Ganti Dapat Mengacaukan Prancis

Sebagai jalan cerita, maka cerita di bawah ini akan ditolak mentah-mentah. Bahkan, oleh penulis Dream Team.

Seorang pemain bintang dipaksa untuk menyangkal tuduhan saudaranya bahwa dia telah menggunakan sihir terhadap yang lain? Pemain yang dimaksud ditahan di bawah todongan senjata dalam insiden terpisah dan dipaksa menyerahkan uang? Terlalu mengada-ada, tentunya.

Tapi, ini tidak ada hubungannya dengan Harchester United. Ini tentang juara dunia bertahan Prancis, dan dua pemain paling terkenal di planet ini — Paul Pogba dan Kylian Mbappe.

Awal bulan ini, saudara laki-laki Pogba, Mathias, menerbitkan video di media sosial yang menjanjikan 'pengungkapan besar' tentang bintang Juventus - termasuk bahwa dia berusaha untuk mengutuk Mbappe, sesuatu yang telah dibantah keras oleh Paul.

"Itu adalah perkataannya yang bertentangan dengan perkataan saudaranya," kata Mbappe. "Saya akan percaya rekan setim saya. Dia menelepon saya, dia memberikan versi faktanya.'

Menurut laporan di surat kabar Prancis Le Monde, Pogba mengatakan dalam sebuah pernyataan polisi bahwa dia setuju untuk membayar 85.000 poundsterling setelah ditahan di bawah todongan senjata selama dugaan upaya pemerasan. Mathias Pogba telah didakwa atas dugaan keterlibatannya dalam plot pemerasan, dan telah ditahan polisi.

Ini adalah kisah luar biasa yang berisiko memiliki efek mendalam pada skuad Prancis, terlepas dari apakah Pogba dipilih, dan akan cukup untuk mengacaukan banyak tim.

Tetapi, bagi tim asuhan Didier Deschamps, ini adalah salah satu dari sejumlah kisah yang mengancam untuk membayangi upaya mereka untuk mempertahankan mahkota Piala Dunia mereka.

Ada masalah besar di luar lapangan, terutama setelah menteri olahraga Prancis pekan lalu memerintahkan penyelidikan terhadap FA Prancis (FFF), di mana sang presiden, Noel Le Graet, telah menghadapi klaim pelecehan seksual.

Federasi juga telah mengumumkan bahwa mereka akan menuntut majalah So Foot, setelah mereka menerbitkan investigasi enam halaman.

Dan, mengakhirinya, Mbappe dan FFF terlibat dalam perselisihan hak gambar yang membuat bintang Paris Saint-Germain itu mengancam untuk menarik diri dari foto tim yang direncanakan minggu ini.

Walau begitu, skuad ini tetap yang paling berbakat dalam bisnis ini. Mereka memiliki peluang meskipun cedera saat ini mengesampingkan beberapa pemain kunci, termasuk kapten Hugo Lloris dan striker bintang Karim Benzema.

Kehadiran gelandang Real Madrid Aurelien Tchouameni dan Eduardo Camavinga, bersama dengan penyerang bintang Mbappe, Ousmane Dembele, Christopher Nkunku dan Antoine Griezmann, berarti ini masih grup yang tangguh, tetapi apakah mereka dapat mengabaikan semua kebisingan luar masih harus dilihat.

Dengan Prancis tanpa kemenangan dalam empat pertandingan pembukaan UEFA Nations League dan membutuhkan peningkatan dalam bentuk untuk menghindari degradasi ke Liga B, pertandingan mendatang melawan Austria dan Denmark harus menawarkan banyak petunjuk.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS