Sukses

Ini Penyebab Pelatih Vietnam Enggan Terima Medali Emas SEA Games 2019

Manila- Kesuksesan Vietnam merebut medali emas dari cabang olahraga sepak bola putra di SEA Games 2019 masih menyisakan cerita. Kisah menarik datang dari sang pelatih, Park Hang-seo.

Seperti diketahui, pelatih asal Korea Selatan itu mendapat kartu merah dari wasit saat pertengahan babak kedua. Asisten pelatih Timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2002 itu dianggap melayangkan protes berlebihan akibat kecewa dengan kinerja pengadil.

Kartu merah itu sempat jadi perbincangan hangat. Reaksi sang pelatih setelah diusir wasit asal Arab Saudi itu juga ramai dibahas. Apalagi, itu jadi sejarah baru, yakni sepanjang final di SEA Games, ada pelatih yang dikartu merah oleh wasit. 

Namun, bukan itu yang belakangan ini diperbincangkan, melainkan penolakan Park Hang-seo menerima medali emas SEA Games 2019.

Cerita berawal saat pelatih berusia 60 tahun itu tak terlihat di antara tim Vietnam dalam prosesi pengalungan medali emas untuk pemenang setelah partai final kontra Timnas Indonesia U-22 di Stadion Rizal Memorial, Manila (10/12/2019).

Park Hang-seo baru terlihat kembali setelah prosesi itu selesai. Ketika itu beberapa ofisial tim berupaya memberikan medali emas SEA Games 2019 dengan mengalungkan kepingan medali tersebut ke Park. Hanya, Park menolak mendapat kalungan medali emas.

Ia menolak menerima medali emas SEA Games 2019 yang dicapai dengan jerih payah tersebut.

Thoi Dai menulis, ada alasan istimewa di balik penolakan itu. Hal tersebut terkait jumlah kepingan medali emas yang disiapkan panpel SEA Games 2019 (PHISGOC) hanya berjumlah 25 saja. Semestinya, itu mencukupi jika mengacu kuota pemain setiap tim hanya 20 orang. 

Namun, di tim Vietnam ada total 30, termasuk tim pelatih dan ofisial, sehingga jumlah medali emas itu tak mencukupi.

2 dari 2 halaman

Ada yang Lebih Membutuhkan

Park Hang-seo yang memahami betapa emosionalnya raihan prestasi juara di SEA Games, yang sudah dinanti Vietnam selama 60 tahun lamanya, "mengalah" alias merelakan medali emas itu untuk yang lain dalam tim Vietnam.

Ia menyadari ada yang lain, yang lebih menginginkan kepingan medali emas itu bersejarah itu untuk dijadikan kenang-kenangan.

Sikap rendah hati yang diperlihatkan Park Hang-seo ini makin membuat Vietnam kesengsem berat padanya. Belum lagi, sejak kedatangannya dua tahun lalu, ia sudah memberikan berbagai gelar serta capaian bergengsi bersama Timnas Vietnam senior dan level U-22/U-23.

Kini, pencinta sepak bola Vietnam menanti kembali tangan dingin Park Hang-seo untuk membawa Timnas Vietnam U-23 ke Olimpiade 2020 dengan finis tiga besar di Piala AFC U-23 2020.

Sumber: Thoi Dai

Disadur dari Bola.com (Penulis Aning Jati/Editor Gregah Nurikhsani, Pubslihed 14/12/2019)

Loading
Artikel Selanjutnya
MU Dipecundangi Burnley di Old Trafford, Ed Woodward Jamin Tak Pecat Solskjaer
Artikel Selanjutnya
Jamie Vardy Cedera, Jimat Leicester City Hilang