Sukses

Bukan Luis Milla, Manajer Timnas Indonesia Sudah Punya Pelatih Idaman Pengganti Simon McMenemy

Jakarta - Publik sepak bola, baik di stadion maupun dunia maya, meminta PSSI agar mengembalikan Luis Milla Aspas sebagai pelatih Timnas Indonesia. Bak gayung bersambut, juru taktik asal Spanyol itu kabarnya tertarik dengan wacana tersebut.

Timnas Indonesia kini dalam sorotan tajam setelah menelan empat kekalahan beruntun di Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia. Satu orang yang paling disalahkan ialah pelatih Simon McMenemy.

Simon McMenemy dianggap gagal dan dituntut mundur oleh banyak kalangan. Namun, belum ada keputusan apa-apa dari PSSI untuk masa depan nakhoda asal Skotlandia itu.

Menanggapi keinginan masyarakat yang meminta Milla menggantikan Simon, Sumardji tidak sependapat. Manajer Timnas Indonesia ini mengidamkan timnya ditangani oleh pelatih Asia.

"Publik memang senang dengan Milla. Nanti, saya mengomentari salah. Secara pribadi, saya punya mimpi seperti yang sudah saya sampaikan," kata Sumardji.

Sebelumnya, Sumardji berpandangan, Timnas Indonesia membutuhkan pelatih sekaliber Piala Dunia. Figurnya tak perlu berwarna Eropa, cukup dari Korea Selatan atau Jepang.

 

* Dapatkan pulsa gratis senilai Rp10 juta dengan download aplikasi terbaru Liputan6.com mulai 11-31 Oktober 2019 di tautan ini untuk Android dan di sini untuk iOS

2 dari 2 halaman

Berkaca dari Thailand dan Vietnam

Sumardji berkaca dari Thailand dan Vietnam. Kedua negara kini dipimpin oleh pelatih Jepang dan Korea Selatan.

Thailand saat ini dilatih oleh Akira Nishino, pelatih Jepang di Piala Dunia 2018. Adapun, Vietnam dinakhodai Park Hang-seo, peracik strategi asal negara langganan Piala Dunia, Korea Selatan.

"Saya beri gambaran, pelatih Timnas Indonesia harus pernah membawa negara sebelumnya ke Piala Dunia. Saya sudah sampaikan ke federasi soal usulan ini," ujar Sumardji.

"Saya ingin pelatih Timnas Indonesia itu harus benar-benar pernah membawa negara yang dilatihnya ke Piala Dunia dengan hasil bagus. Jepang bisa melaju, Korea Selatan bisa melaju. Penduduk kita kan banyak. Kenapa tidak bisa? Itu penting," tutur pria yang juga menjabat sebagai Manajer Bhayangkara FC ini.

Disadur dari Bola.com (Penulis Muhammad Adiyaksa / Editor Yus Mei Sawitri, Published 24/10/2019)

Loading
Artikel Selanjutnya
Indra Sjafri: Mental Juara Timnas Indonesia U-22 Mulai Kelihatan
Artikel Selanjutnya
Indra Sjafri: Timnas Indonesia U-22 di Puncak Performa pada Final SEA Games 2019