Sukses

3 Strategi Jitu Zidane Bersama Skuat Baru Real Madrid

Liputan6.com, Madrid - Kinerja buruk Real Madrid musim lalu memiliki efek yang cukup besar pada klub. Yang pertama dari modulasi muncul di ruang istirahat, dengan diangkatnya Zinedine Zidane sebagai pengganti Solari.

Salah satu hal pertama yang dijanjikan pelatih Real Madrid asal Prancis itu adalah perombakan komprehensif dari skuad. Dan sejauh ini, pelatih berusia 46 tahun itu telah menjaga kata-katanya, karena tidak kurang dari lima pemain baru telah tiba di Bernabeu dengan jumlah gabungan biaya transfer senilai 272 juta pounds.

Sementara, empat pemain telah pergi secara permanen dan empat lainnya dipinjamkan. Sebagian besar modulasi telah dibuat di pertahanan dan serangan, untuk mengatasi dua masalah yang dihadapi klub musim lalu yaitu: tidak mencetak gol yang cukup dan kebobolan terlalu banyak.

Lini tengah Real Madrid hampir tidak tersentuh, dengan para pemain kunci masih diharapkan untuk memainkan peran utama sekali lagi musim depan. Sebagai mantan gelandang, Zidane tahu betul pentingnya lini tengah.

Menuju musim baru, Zizou akan berusaha untuk mendapatkan keseimbangan yang tepat di lini tengah. Berikut ada beberapa kemungkinan kombinasi lini tengah Real Madrid untuk musim depan

2 dari 4 halaman

Akomodasi Luka Jovic dan Karim Benzema

Zidane bisa memilih untuk bermain dengan empat di tengah untuk mengakomodasi Luka Jovic dan Karim Benzema. Di masa lalu, itu adalah prestasi yang sangat umum untuk melihat manajer menempatkan empat orang di lini tengah, dengan dua gelandang tengah memegang pangkalan, sementara sayap tradisional siap memberikan umpan silang ke dua pemain depan mereka.

Namun, kedatangan Luka Jovic dari Frankfurt menghadirkan teka-teki untuk Zidane. Pemain 21 tahun ini musim lalu mencetak 27 gol, sehingga menarik perhatian klub-klub top Eropa.

Luka Jovic adalah penyerang yang dinamis yang dapat bermain di mana saja di garis depan, tetapi berkembang dengan sangat baik ketika ia ditempatkan tepat di belakang Sebastian Haller di Frankfurt.

Sampai saat ini, sistem penyerangan yang disukai Zidane telah membuatnya beroperasi dengan satu striker sentral, tetapi melakukan hal itu akan mengorbankan Karim Benzema atau Luka Jovic.

Namun, kedua pemain ini sangat cocok untuk sistem dua striker. Dan kecocokan ini dapat menyebabkan penyimpangan taktis utama dari Zidane.

3 dari 4 halaman

Poros Isco

Ini adalah variasi taktis yang paling disukai oleh manajer dalam permainan saat ini. Sistem ini memberikan stabilitas dalam pertahanan sambil memberi kebebasan ke depan untuk menyerang.

Sistem ini secara efektif akan menjadi 4-2-1-3, dengan Toni Kroos dan Casemiro bertindak sebagai perisai untuk pertahanan, sementara Isco menempati lubang di belakang tiga depan.

Itu juga akan melihat Eden Hazard dan Vinicius dikerahkan di posisi yang lebih alami ke depan (meskipun pemain Brasil harus bermain di sebelah kanan) tetapi akan mengorbankan salah satu Karim Benzema atau Luka Jovic.

4 dari 4 halaman

Peran Luka Modric

Seorang pengamat yang tajam akan memperhatikan bahwa di masing-masing dari dua sistem sebelumnya dalam bagian ini, tidak ada ruang untuk pemain terbaik saat ini di dunia; Luka Modric.

Pemain internasional Kroasia itu tampil luar biasa sejak tiba di Real Madrid pada musim panas 2012. Dan waktunya di Bernabeu telah membuatnya memenangkan semua yang dapat dimenangkan di level klub.

Namun, faktanya adalah bahwa pada usia 34, Luka Modric bukan lagi pemain andalan. Namun, mantan pemain Tottenham itu adalah anggota integral dari periode paling sukses dalam sejarah Real Madrid. Dia memainkan peran integral di tengah taman bersama Casemiro dan Toni Kroos.

Loading
Artikel Selanjutnya
Real Madrid Sepakat Perpanjang Kontrak Benzema Satu Tahun
Artikel Selanjutnya
Kedatangan Kylian Mbappe Akan Disambut Baik Pemain Real Madrid