Sukses

Harga Emas Dunia Hari Ini Melonjak 1 Persen, Ini Pemicunya

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik lebih dari 1 persen pada perdagangan Rabu, didorong oleh pelemahan dolar Amerika Serikat (AS) dan imbal hasil obligasi AS karena investor mengantisipasi kenaikan suku bunga Bank Sentral AS, Federal Reserve (The Fed) yang lambat pada pertemuan kebijakan minggu depan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (8/11/2022), harga emas dunia di pasar spot naik 1,1 persen menjadi USD 1.789,67 per ons. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,9 persen menjadi USD 1.798.

 “Kami melihat suku bunga di sepanjang kurva di sini telah turun... dan ada sedikit pelemahan dolar AS... kami baru saja bangkit kembali dari posisi terendah,” kata Bart Melek, Kepala Strategi Pasar Komoditas di TD Sekuritas.

Kurs dolar merosot 0,5 persen terhadap mata uang pesaingnya membuat emas batangan lebih murah untuk pembeli luar neger. Sementara, benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun AS turun ke level terendah hampir tiga bulan.

Pelaku pasar secara luas mengharapkan kenaikan suku bunga The Fed 50 basis poin pada pertemuan Bank Sentral AS tersebut terakhir tahun 2022 yang dijadwalkan pada 13-14 Desember.

Angka indeks harga konsumen (CPI) November untuk AS, yang akan dirilis minggu depan, juga masuk radar.

Namun, prospek bullion dibuat suram oleh data ekonomi AS yang kuat baru-baru ini, menyebabkan kekhawatiran bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga lebih dari yang diproyeksikan baru-baru ini.

“Ada beberapa keraguan sekarang bahwa mungkin para pedagang terlalu cepat menyimpulkan bahwa bank sentral AS akan berputar ke arah sikap yang lebih dovish dan kami sekarang berada dalam sedikit pola bertahan menjelang FOMC Rabu depan,” kata Melek.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Logam Lain

Untuk logam mulia lain, harga perak naik 2,9 persen menjadi USD 22,81 per ons.

Analis Kinesis Money Rupert Rowling menyatakan, harga perak pasti terkena perlambatan ekonomi mengingat daya tarik industrinya, perak mungkin terlindung dari yang terburuk dari setiap penurunan mengingat keunggulannya dalam transisi energi.

Sedangkan harga Platinum naik 1,8 persen menjadi USD 1.006,33 per ons, sementara paladium melonjak 0,4 persen ke level USD 1.856,20. 

3 dari 4 halaman

Usai Terjun Bebas, Harga Emas Mulai Bangkit

Harga emas sedikit menguat pada hari Selasa karena dolar AS melepaskan sebagian dari kenaikannya baru-baru ini dan imbal hasil Treasury AS melemah, dengan para pedagang menunggu arahan lebih lanjut dari strategi kenaikan suku bunga Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Rabu (7/12/2022), harga emas naik 0,1 persen menjadi USD 1.769,42 per ons, sementara pergerakan tetap terkendali. Emas berjangka AS ditutup naik 0,1 persen pada USD 1.782,4.

"Emas tetap terikat pada dolar AS dan telah menemukan tawaran beli baru karena melemah," kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank.

Selain itu, mengingat pasar hanya kehilangan sekitar 2 persen pada hari Senin pada hari di mana data cetak AS (ISM) yang kuat dan pengurangan kepemilikan ETF, "pasar emas masih memiliki beberapa kekuatan mendasar", tambah Hansen.

Data industri jasa AS yang lebih baik dari perkiraan membuat investor ketakutan pada hari Senin dan menimbulkan kekhawatiran bahwa Fed mungkin bertahan lebih lama dengan kenaikan suku bunga yang agresif.

Akibatnya, emas batangan turun dari level tertinggi lima bulan menjadi ditutup 1,6 persen lebih rendah karena dolar rebound setelah data tersebut. Greenback sedikit berubah dan bertahan di dekat level terendah sejak Juni yang disentuh di sesi terakhir.

"Dengan pertemuan The Fed minggu depan, arah harga kemungkinan akan ditentukan pada bagaimana bank sentral AS melihat jalur luncur untuk kenaikan suku bunga di masa depan," kata Michael Hewson, kepala analis pasar di CMC Markets.

 

4 dari 4 halaman

Pertemuan The Fed

Pertemuan Fed terakhir tahun 2022 dijadwalkan pada 13-14 Desember.

Namun, "tanda-tanda permintaan yang lebih kuat dari perkiraan dapat menyebabkan pasar meninjau kembali ekspektasi yang lebih hawkish", kata ahli strategi IG Market Yeap Jun Rong.

Suku bunga tinggi telah meredupkan status tradisional emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi tinggi dan ketidakpastian lainnya tahun ini sampai batas tertentu, karena hal itu menyebabkan biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan aset yang tidak memberikan imbal hasil.

  

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS