Sukses

Vaksin Covid-19 Menggembirakan, Bursa Saham Asia Dibuka Menguat

Liputan6.com, Jakarta - Pasar saham di Asia-Pasifik naik pada awal perdagangan Rabu, karena investor terus memantau perkembangan virus corona. Rusia mengklaim telah mengembangkan vaksin pertama di dunia, sementara AS berada di jalan buntu terkait pembicaraan bantuan virus.

Dikutip dari CNBC, Rabu (12/8/2020), Nikkei 225 Jepang naik 0,50 persen, dan Topix melonjak 1,01 persen. Di Korea Selatan, Kospi naik tipis 0,11 persen.

S & P / ASX 200 Australia sedikit lebih tinggi pada awal perdagangan.

Di Selandia Baru, investor akan menunggu keputusan suku bunga bank sentral. Itu terjadi ketika negara itu meningkatkan pembatasan lagi di Auckland karena kasus-kasus penularan lokal terdeteksi di kota itu setelah bebas virus selama 102 hari, menurut Reuters.

Di Thailand, pasar saham tutup untuk liburan.

Pasar AS fluktuatif dalam semalam. Harapan dari paket bantuan virus corona baru dan optimisme atas klaim Rusia untuk mengembangkan vaksin meningkatkan stok hampir sepanjang hari perdagangan. Itu terlepas dari skeptisisme internasional tentang apakah vaksin Rusia efektif dan aman, dengan keraguan pada pendekatan pengujian.

Namun, ketiga indeks, S&P 500, Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq Composite berakhir lebih rendah setelah pembicaraan bantuan virus antara Gedung Putih dan anggota parlemen terhenti.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan pada Senin, Gedung Putih terbuka untuk melanjutkan pembicaraan bantuan virus corona dengan Demokrat dan meletakkan lebih banyak uang bantuan di atas meja untuk mencapai kompromi. Namun, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell mengatakan negosiasi Selasa dengan Demokrat menemui jalan buntu.

Rodrigo Catril dari National Australia Bank mematok kebuntuan sebagai "katalis untuk pembalikan besar dalam ekuitas AS dalam beberapa jam perdagangan terakhir."

"Sekarang dengan tidak ada pembicaraan yang dijadwalkan, kebuntuan antara Partai Republik dan Demokrat berisiko berlarut-larut selama berminggu-minggu," Catril, ahli strategi valuta asing di bank, menulis dalam catatan pagi.

 

** Saksikan "Berani Berubah" di Liputan6 Pagi SCTV setiap Senin pukul 05.30 WIB, mulai 10 Agustus 2020

2 dari 3 halaman

Harga Emas Jatuh

Sementara itu, harga emas turun 5 persen semalam, penurunan satu hari terburuk dalam tujuh tahun karena selera risiko investor kembali meningkatkan saham AS. Harga spot emas jatuh 5,2 persen menjadi USD 1.921,50 per ounce, mundur tajam dari rekor tertinggi Jumat di USD 2.072,50, menurut Reuters.

Pada Rabu pagi selama jam Asia, emas spot turun lebih jauh, terakhir di USD 1.918,95.

Yen Jepang diperdagangkan pada 106,57 per dolar, melemah dari level di atas 105 dalam beberapa hari terakhir. Dolar Australia berpindah tangan pada 0,7148, naik sedikit.

Harga minyak naik di pagi hari selama jam perdagangan Asia. Patokan internasional minyak mentah berjangka Brent naik tipis 0,27 persen menjadi USD 44,62 per barel. Minyak mentah berjangka AS naik 0,26 persen menjadi USD 41,74 per barel.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: