Sukses

Wall Street Bergerak Datar Dibayangi Kasus Virus Corona di AS Capai Rekor

Liputan6.com, Jakarta - Saham berjangka AS begerak datar pada Kamis malam. Kekhawatiran virus corona mendorong saham-saham perusahaan teknologi ke level yang lebih baik.

Dikutip dari CNBC, Jumat (10/7/2020), Dow Jones Industrial Average berjangka naik hanya 18 poin, atau 0,1 persen. S&P 500 dan Nasdaq-100 berjangka juga diperdagangkan sedikit lebih tinggi.

Nasdaq Composite ditutup pada level tertinggi sepanjang masa selama perdagangan reguler karena Amazon melonjak 3 persen. Microsoft, Apple dan Netflix juga lebih tinggi.

"Itu adalah sesi yang relatif tenang, namun naik roller coaster," kata Frank Cappelleri, direktur eksekutif di Instinet, dalam sebuah catatan kepada klien.

Dia juga menunjukkan S&P 500 turun 2 persen dari sesi tinggi ke level terendah sehari sebelum penguatan kembali. "Secara keseluruhan, luasnya cukup negatif, meskipun lima saham terbesar SPX menguat, tetapi 392 saham dalam indeks semuanya menurun," tambah dia.

 

2 dari 3 halaman

Kasus Corona di AS Capai Rekor

Perbedaan antara teknologi dan sisa pasar ini terjadi saat rawat inap terkait virus corona mencapai rekor di Florida. Di California, peningkatan rata-rata harian kasus virus corona naik ke rekor juga.

Kebangkitan virus menimbulkan pertanyaan tentang kesehatan ekonomi bergerak maju, menekan perusahaan-perusahaan yang akan mendapat manfaat dari pemulihan ekonomi.

Maskapai seperti United, Delta dan American semua ditutup lebih rendah pada hari Kamis. Operator pelayaran Karnaval dan Norwegian Cruise Line juga jatuh.

"Jalan ke depan untuk ekonomi kemungkinan akan bergantung pada jumlah jaringan parut finansial yang terjadi di bulan-bulan mendatang dan tingkat keterlibatan konsumen karena kekhawatiran tentang virus corona berfluktuasi," tulis Bruce Bittles, kepala strategi investasi di Baird. "Tingginya klaim pengangguran awal dan bukti bahwa usaha kecil tutup adalah pengingat serius dari tantangan ekonomi yang ada di depan."

Dow akan tertatih-tatih ke sesi hari Jumat dengan kerugian 0,5 persen untuk minggu ini. S&P 500 memangkas beberapa kenaikan mingguannya, tetapi masih naik 0,7 persen dalam periode waktu tersebut. Nasdaq, sementara itu, berada di langkah untuk kenaikan mingguan ketiga dalam empat minggu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: