Sukses

Wall Street Menguat Usai Senator Bernie Sanders Mundur dari Bursa Capres AS

Liputan6.com, Jakarta - Saham-saham di bursa saham Amerika Serikat (AS), Wall Street, melonjak pada hari Rabu setelah Senator Bernie Sanders keluar dari pemilihan presiden. Ini meredakan beberapa kekhawatiran politik di tengah krisis ekonomi imbas dari pandemi virus corona.

Dikutip dari CNCB, Kamis (9/4/2020), Dow Jones Industrial Average naik 779,71 poin, atau 3,4 persen, ditutup pada level 23.433,57. S&P 500 naik 3,4 persen ke 2.749,98, sedangkan Nasdaq Composite naik 2,6 persen menjadi 8.090,90. AS diharapkan bisa mulai mengubah sudut pandangan akan wabah virus corona dalam waktu dekat juga mengangkat ekuitas.

Beberapa proposal kebijakan Sanders, termasuk Medicare for All, menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa pemilik bisnis dan investor yang khawatir pajak akan naik di bawah kepresidenannya. Berita hari Rabu menempatkan mantan Wakil Presiden Joe Biden - yang dilihat oleh Wall Street sebagai kandidat yang lebih ramah pasar, lebih dekat dengan nominasi Demokrat.

"Keluarnya Sanders menghilangkan risiko ekor dari beberapa kebijakannya, segera menetapkan fokus pada Biden vs Trump," kata Ed Mills, Ahli Strategi Kebijakan Washington di Raymond James.

"Kebijakan Biden akan mendapatkan pengawasan baru sekarang dia adalah calon dugaan, tetapi kebenarannya adalah bahwa pasar akan melihat ke arah Washington lebih banyak untuk membantu ekonomi dan banyak bantuan cocok dengan platformnya," ;anjut dia.

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Kasus Virus Corona Menurun

Di AS jumlah peningkatan harian dalam kasus virus corona telah menurun sejak Jumat, menurut data dari Johns Hopkins University. Peningkatan harian dalam kasus global juga telah turun sejak saat itu.

Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, Anthony Fauci mengatakan kepada Fox News pada hari Rabu bahwa jumlah kematian di AS terkait dengan virus corona sekarang lebih rendah dari yang diperkirakan. Dia menambahkan, bagaimanapun, upaya untuk melawan virus harus diintensifkan.

Harga minyak mentah juga melonjak, memberikan ekuitas kenaikan lagi. Futures West Texas Intermediate (WTI) naik 6,2 persen menjadi menetap di USD 25,09 per barel. Energi adalah salah satu sektor dengan kinerja terbaik di S&P 500, melonjak lebih dari 6 persen.

“Pasar secara obsesif berfokus pada masalah yang dihadapi; tidak hanya jumlah kasus baru, yang tampaknya melambat, tetapi juga semakin banyak tanda-tanda untuk kembali normal dalam kegiatan ekonomi, ”kata Jeffrey Keintop, Kepala Strategi Investasi Global di Charles Schwab.

Dia mencatat bahwa data dari China telah meningkat sementara beberapa negara telah mengisyaratkan kemungkinan membuka kembali ekonomi mereka segera.

"Gagasan bahwa kejatuhan ekonomi ini sebenarnya dekat dengan menemukan dasar, saya pikir, adalah pendorong lebih besar untuk optimisme di pasar," tambah Kleintop.