Sukses

BP Jamsostek dan Asosiasi Dapen Ajak Investor Borong Saham

Liputan6.com, Jakarta - BPJS Ketenagakerjaan atau BP Jamsostek bersama Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) serta Asosiasi Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) mengajak investor untuk membeli saham di tengah kondisi pasar modal yang tengah menurun.

Direktur Utama BP Jamsostek, Agus Susanto, mengatakan bahwa kondisi pasar modal saat ini digambarkan sebagai sesuatu yang mengkhawatirkan namun hal tersebut tergantung bagaimana perspektif investor memanfaatkan kondisi tersebut.

"Kondisi pasar yang sedang lesu saat ini dipengaruhi oleh banyaknya investor yang keluar dari bursa saham nasional, namun kami justru melihat ini sebagai peluang yang baik untuk masuk," ujar Agus dikutip dari Antara, Senin (16/3/2020).

Imbas merebaknya pandemi global virus Corona berdampak ke berbagai sendi kehidupan, termasuk perekonomian. Kekhawatiran terhadap prospek pertumbuhan ekonomi global akibat Corona bahkan berdampak pada potensi penurunan pendapatan perusahaan serta minat investasi.

Tren penurunan (bearish) juga menyentuh pasar modal sejumlah negara, termasuk Indonesia.

"Momen seperti ini bisa dimanfaatkan untuk membeli barang bagus dengan harga yang murah. Tentunya dengan tetap memastikan terlebih dahulu kondisi fundamental dari emiten," ujar Agus.

 

Agus menegaskan pihaknya tengah melakukan analisis mendalam untuk menentukan pembelian saham, begitu pula dengan ADPI dan ADPLK.

"Kami senantiasa bertukar informasi membahas kondisi pasar modal terkini. Kami perhatikan pergerakan IHSG saat ini yang mengalami koreksi yang dalam, secara valuasi IHSG saat ini diperdagangkan pada level yang cukup jauh di bawah rata-rata kondisi normalnya," kata Agus.

Menurut dia, kondisi itu merupakan kesempatan yang baik bagi investor untuk melakukan akumulasi saham secara selektif, namun dengan tetap mengedepankan aspek kehati-hatian dengan terlebih dahulu memastikan kelayakan fundamental emiten.

 

2 dari 3 halaman

Saatnya Masuk

Senada dengan Agus, Ketua ADPI Suheri dan Ketua ADPLK Nur Hasan Kurniawan juga sepakat untuk masuk ke dalam bursa perdagangan segera.

Sebagai pengelola dana publik dengan durasi jangka panjang, baik BPJS Ketenagakerjaan, ADPI dan ADPLK yakin bahwa dana yang akan digelontorkan nantinya akan mendapatkan hasil yang menguntungkan bagi para pesertanya.

Industri dana pensiun saat ini mengelola aset sebesar Rp289 triliun per Desember 2019.

“Kondisi saat ini sebetulnya waktu yang sangat tepat untuk masuk di bursa, kami bertiga tidak mau kehilangan momentum untuk masuk ke pasar. Jangan dilihat kondisi pasar sekarang, tapi long time horizon sesuai profil dana kita," ujar Suheri.

Sementara itu, Nur Hasan optimistis fundamental ekonomi Indonesia masih bagus dan akan semakin membaik ke depannya.

"Wacana masuk ke pasar saham ini kita lakukan bukan karena desakan atau intervensi dari manapun, tetapi atas kesadaran sendiri berdasarkan pertimbangan bisnis rasional. Industri dana pensiun komit untuk memulihkan pasar finansial Indonesia saat ini," ujar Nur Hasan.

 

3 dari 3 halaman

Pegang Kendali

Direktur Utama BEI Inarno Djajadi mengatakan, sudah waktunya investor domestik memegang kendali pasar modal dalam negeri. Seluruh investor domestik perlu bahu membahu agar bisa menjadi tuan di negeri sendiri.

"Karena belajar dari pengalaman terdahulu, jika IHSG tertekan karena kondisi kejadian luar biasa seperti wabah ini, nantinya pasti akan terjadi pemulihan atau recovery. Seperti kata pepatah, "Badai Pasti Berlalu"," ujar Inarno.

Loading
Artikel Selanjutnya
Logam Mulia dan Perhiasan Sumbang Ekspor Terbesar di Februari 2020
Artikel Selanjutnya
Tak Semua Pegawai Kementerian BUMN Boleh Kerja dari Rumah