Sukses

Harga Minyak Turun Dipicu Perundingan AS-China

Liputan6.com, New York - Harga minyak turun sekitar 1 persen pada hari Senin (Selasa pagi WIB) karena kekhawatiran dimulainya kembali perundingan perdagangan Amerika Serikat (AS)-China membayangi dukungan dari penahanan pasokan yang dipimpin Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Dilansir dari Reuters, Selasa (12/2/2019), harga minyak mentah berjangka Brent kehilangan USD 49 sen atau 0,8 persen menjadi USD 61,61 per barel. Sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI), patokan harga minyak AS, turun USD 65 sen atau 1,2 persen menjadi USD 52,07 per barel.

Pembicaraan perdagangan antara AS dan China dilanjutkan dengan diskusi tingkat kerja sebelum diskusi tingkat tinggi akhir pekan ini. Kedua negara mencoba mencapai kesepakatan sebelum batas waktu 1 Maret ketika tarif AS akan meningkatkan tarif impor Cina senilai USD 200 miliar menjadi 25 persen dari 10 persen.

Pada hari Kamis, Presiden AS Donald Trump mengatakan dia tidak berencana untuk bertemu dengan Presiden China Xi Jinping sebelum batas waktu 1 Maret. 

Meningkatnya ketegangan perdagangan AS-China telah merugikan kedua negara miliaran dolar AS dan mengganggu perdagangan global dan arus bisnis, mengguncang pasar keuangan.

"Ada banyak ketidakpastian tentang apa yang terjadi dengan perang dagang ini, apakah mereka akan menyelesaikan sesuatu," kata Phil Flynn, analis minyak di Price Futures Group di Chicago. "Anda memiliki kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan."

Namun, harga minyak telah didukung tahun ini pembatasan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +.

Kesepakatan itu, efektif mulai Januari, bertujuan untuk memotong 1,2 juta barel per hari hingga akhir Juni untuk mencegah melimpahnya pasokan. Suhail Al Mazrouei, Menteri Energi Uni Emirat Arab, mengatakan pada hari Senin bahwa pasar minyak harus mencapai keseimbangan ini pada kuartal I 2019.

OPEC dan sekutunya bertemu pada 17 dan 18 April di Wina untuk meninjau kembali perjanjian itu, tetapi rancangan piagam kerja sama yang dilihat oleh Reuters tidak memenuhi aliansi formal baru di antara para produsen.

Sanksi AS terhadap Venezuela, bersama dengan sanksi yang lebih lama terhadap sesama anggota OPEC Iran, juga mencegah harga minyak mentah jatuh lebih jauh.

Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah meminta dukungan OPEC terhadap sanksi tersebut, dengan menyebutkan dampaknya terhadap harga minyak dan potensi risiko bagi anggota kelompok produsen lainnya.

Negara itu juga ingin menggandakan penjualan minyaknya ke India dan terbuka untuk pengaturan pembayaran barter dengan konsumen minyak mentah terbesar ketiga dunia, Menteri Perminyakan Venezuela Manuel Quevedo mengatakan pada hari Senin.

Loading
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Naik Imbas Kekhawatiran Pelaku Pasar Mereda
Artikel Selanjutnya
Harga Minyak Mentah Turun 2,5 Persen karena Sengketa Perang Dagang