Sukses

Pernyataan Gubernur The Fed Bawa Wall Street Rebound

Liputan6.com, New York - Wall Street atau Bursa Saham Amerika Serikat (AS) rebound, dengan ditutup pada level tertinggi dalam dua minggu. Kenaikan terjadi setelah data pekerjaan dilaporkan menguat dan adanya jaminan dari Gubernur Federal Reserve Jerome Powell bahwa bank sentral akan fleksibel terkait kenaikan tingkat suku bunga.

Melansir laman Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average .JJI naik 746,94 poin, atau 3,29 persen, menjadi 23.433,16. Sementara indeks S&P 500 .SPX naik 84,05 poin, atau 3,43 persen, menjadi 2.531,94 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 275,35 poin, atau 4,26 persen menjadi 6.738,86.

Semua 11 sektor utama pada indeks S&P 500 mengakhiri sesi di wilayah positif. Dengan saham teknologi, layanan komunikasi, material, dan industri mencapai persentase kenaikan terbesar.

Katalis utama lonjakan pasar kali ini adalah laporan gaji bulanan AS, yang di luar perkiraan para ekonom sebelumnya. Jumlah pekerjaan dilaporkan merupakan yang terbesar yang diciptakan dalam 10 bulan, serta adanya komentar Gubernur The Fed.

Dalam sambutannya kepada American Economic Association, Powell menenangkan pasar dengan jaminan bahwa bank sentral sensitif terhadap risiko yang membuat investor khawatir dan tidak berada pada jalur kenaikan suku bunga yang telah ditentukan sebelumnya.

Akhirnya dia berbicara setelah berbulan-bulan pasar obligasi dan pasar saham dunia berada dalam volatilitas. Powell menghindari beberapa kesalahan komunikasi yang di masa lalu yang justru mengguncang daripada menenangkan investor.

Dia juga berjanji untuk tetap di posnya bahkan jika diminta untuk berhenti oleh Presiden Donald Trump, yang telah berulang kali menghukum orang yang dia masukkan ke dalam pekerjaan karena kenaikan suku bunga Fed yang terjadi berulang kali.

"(Powell) mengatakan hal-hal yang benar: bahwa Fed siap untuk bergeser. Dia mendengarkan dengan seksama, bahwa itu sensitif terhadap pesan yang dikirimkan pasar," kata James Athey, Manajer Investasi Senior, Aberdeen Standard Investments, di London.

Dia mengatakan jika ini merupakan pesan yang bagus untuk pasar yang mulai dibayangi kekhawatiran.

Namun, yang lain memperingatkan bahwa laju turun naik pasar minggu ini bisa menjadi hal normal yang baru. "Kondisi hari-hari seperti hari ini terasa baik, kami masih mengantisipasi lebih banyak pelemahan ekonomi ke depan dan mengharapkan kelanjutan di pasar," kata Eric Freedman, Kepala Investasi di Bank Wealth Management AS di Minneapolis.

 

Berita bahwa China dan Amerika Serikat akan mengadakan pembicaraan perdagangan di Beijing minggu depan membantu industri yang rentan terhadap penetapan tarif dagang ini. Terutam yang memimpin reli indeks Dow, seperti Caterpillar Inc (CAT.N), United Technologies Corp (UTX.N), 3M Co (MMM.N ) dan Boeing Co (BA.N).

Saham Apple tercatat naik 4,3 persen dan memimpin kenaikan sektor teknologi karena perusahaan mulai pulih setelah laporan pendapatan kuartal liburan pada hari Rabu.

Saham FAANG, grup yang mencakup Facebook Inc (FB.O), Apple, Amazon.com Inc (AMZN.O), Netflix Inc (NFLX.O) dan induk Google Alphabet Inc (GOOGL.O) diperdagangkan lebih tinggi.

 Adapun volume perdagangan saham kali ini mencapai 8,68 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 9,14 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Penumpang Mabuk Bikin Keributan di Pesawat

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Rupiah Tembus 14.270 per dolar AS, IHSG Menanjak 53,53 Poin
Artikel Selanjutnya
Dua Sektor Saham Bakal Perkasa pada Tahun Politik