Sukses

Mau Sukses Jadi Pengusaha? Jalankan 6 Hal Berikut

Liputan6.com, Jakarta - Dunia bisnis tidak melulu membahas tentang strategi yang digunakan dalam mengembangkan bisnis, tapi juga membahas tentang seseorang yang memonitori pergerakan bisnis hingga bisa meraih kesuksesan. Orang itulah yang disebut sebagai pengusaha atau entrepreneur. 

Seorang entrepreneur perlu berkaca dari apa yang sudah diraih sebelumnya. Hasil inilah yang nantinya bisa dijadikan sebagai tolok ukur untuk membawa bisnis ke progres yang lebih bagus dan matang dibandingkan yang dulu.

Dikutip dari Cermati.com, inilah hal-hal yang menjadi catatan penting seorang entrepreneur.

1. Mempelajari Lingkungan Bisnis

Lingkungan bisnis terdiri dari banyak aspek, di antaranya orang-orang yang turut ambil bagian dalam dunia bisnis, kondisi tempat tinggal, dan selera masyarakat.

Sebagai seorang entrepreneur, Anda harus mampu menggabungkan semua aspek yang ada di dalam lingkungan bisnis menjadi satu kesatuan yang utuh demi terciptanya keselarasan dan kesinambungan di dunia bisnis.

Tentukan siapa saja orang yang akan ambil bagian dalam perjalanan bisnis. Rekrut orang-orang yang memiliki potensi yang besar untuk membawa bisnis ke arah positif. Rekrut pula investor agar bersedia menanamkan modalnya.

Lalu, tentukan siapa yang menjadi target pasar agar produk yang diproduksi nantinya dapat langsung mengenai sasaran. Dengan begitu, hambatan-hambatan untuk memasarkan produk dapat berkurang karena produk yang dihasilkan benar-benar yang dibutuhkan pasar. (Baca Juga: Kisah Para Tokoh-Tokoh Bangsa Modern yang Rela Melepas Gaji Tinggi Demi Membangun Bangsa)

2. Mengenali Pesaing

Ketahui jumlah pesaing yang bergerak di bidang yang sama. Kenali produk yang diproduksi pesaing supaya Anda mampu memproduksi barang-barang unik yang bertujuan untuk meminimalkan tingkat persaingan.

Lagi pula memasarkan produk yang sama membutuhkan waktu yang lebih lama karena yang menjual produk tersebut tidak hanya satu penjual, tapi banyak penjual.

2 dari 3 halaman

3. Menjual Produk yang Unggul

Produk yang hendak dijual jangan berpatokan pada jumlah unit yang diproduksi, tapi berpatokan pada kualitas dari produk itu sendiri. Jika barang berkualitas, angka penjualan pun otomatis akan meningkat.

Apalagi pada era sekarang, kualitas itu penting diperhatikan sebagai kunci utama untuk mengalahkan para pesaing. Sebab pada dasarnya, masyarakat masih mengedepankan kualitas barang di balik memerhatikan harga barang itu sendiri.

4. Keseriusan dalam Menjalankan Bisnis

Keseriusan seorang entrepreneur dapat dilihat dari kinerja yang dilakukan bagi bisnis yang digelutinya. Di tengah-tengah perjalanan bisnis, Anda mungkin akan merasa jenuh dan bosan, terutama kalau pergerakan bisnis tidak sesuai dengan rencana yang ditetapkan di awal.

Jangan biarkan hal-hal kecil melunturkan semangat Anda dalam menekuni bisnis yang sudah berjalan. Seriuslah. Pertahankan agar kinerja di awal sama bagusnya dengan kinerja di akhir sehingga pergerakan bisnis menjadi stabil dan konstan.

3 dari 3 halaman

5. Mendobrak Penjualan lewat Pasar Online

Metode pemasaran tradisional mungkin masih digunakan lima atau enam tahun yang lalu, tapi tidak pada era milenial seperti sekarang. Perusahaan yang “ketinggalan zaman” lambat laun akan mengalami kebangkrutan bila tidak mampu mengikuti tren pasar yang kini sudah menerapkan sistem penjualan online untuk mendongkrak angka penjualan.

Ada banyak media pemasaran online yang bisa dicoba, seperti media sosial, aplikasi, ataupun marketplace. Pilih media mana yang paling mudah dipahami dan pas untuk model bisnis yang hendak dijalankan. (Baca Juga: Cara Mendapatkan Uang di Internet yang Lagi Hits Buat Kerja Sampingan)

6. Mau Belajar Jika Gagal

Rintangan, bahkan kegagalan, pasti selalu menghiasi perjalanan bisnis. Jika suatu hari Anda mengalami kegagalan, jangan putus asa apalagi sampai menyudahi bisnis yang sudah pernah dibangun dengan susah payah.

Siapa pun pasti akan mengalami hal yang sama, tapi bagaimana Anda menyikapi hal tersebut menjadi poin penting yang harus dicatat.

Jadikan sebuah kegagalan sebagai langkah untuk bergerak maju dan lebih bekerja keras dalam mengembangkan bisnis. Jadilah seorang entrepreneur yang bermental baja yang tidak pernah takut menghadapi sebuah kegagalan.

Sikapi kegagalan dengan respons positif dan kepercayaan diri yang tinggi kalau suatu hari bisnis akan menemukan titik terang untuk mencapai kesuksesan.

Pelajari Tingkat Risiko yang Akan Dihadapi

Tidak ada bisnis yang berjalan mulus sesuai dengan rencana karena semuanya akan mengalami pasang surut layaknya ombak. Sama seperti peribahasa yang berbunyi “Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”, di mana hasil manis akan diraih setelah melalui proses panjang yang menyakitkan terlebih dahulu.

Guna meminimalkan potensi kegagalan, pelajari tingkat risiko yang mungkin akan muncul dalam perjalanan bisnis sebagai bentuk antisipasi pada masa kini dan mendatang.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Mau Sukses Berkarier Sejak Kuliah? Buruan Terapkan 4 Tips Jitu Berikut
Artikel Selanjutnya
Intip 5 Kebiasaan yang Dilakukan Orang Sukses Sejak Remaja