Sukses

Lonjakan Nilai Tukar Dolar AS Tekan Harga Minyak

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak turun cukup dalam pada perdagangan Jumat karena nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) melonjak menyusul kenaikan angka tenaga kerja AS.

Penurunan produksi dari negara-negara anggota organisasi pengekspor minyak (OPEC) dan permintaan global yang terus meningkat tak mampu menahan pelemahan harga minyak.

Mengutip Reuters, Sabtu (3/2/2018), harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 46 sen atau 0,7 persen menjadi US$ 65,33 per barel pada pukul 1.19 siang waktu New York. Harga minyak ini telah kehilangan 1,3 persen dalam sepekan.

Sedangkan harga Brent yang menjadi patokan global, turun US$ 1,02, atau 1,5 persen menjadi US$ 68,62 per barel.

Harga minyak turun setelah nilai tukar dolar AS menguat karena pertumbuhan data tenaga kerja AS yang menunjukkan kenaikan upah para karyawan. Kenaikan tersebut merupakan kenaikan terbesar dalam 8 tahun.

"Harga minyak telah mendapat tekanan karena kenaikan produksi minyak AS dan juga aksi ambil untuk dari investor," jelas analis Interfax Energy’s Global Gas Analytics, London, Abhishek Kumar.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

1 dari 2 halaman

Kenaikan Permintaan

Dalam beberapa bulan terakhir harga minyak sebenarnya mengalami kenaikan karena penurunan produksi dari negara anggota OPEC dan beberapa negara di luar OPEC yang telah membuat komitmen.

"Penurunan produksi OPEC terus berkejaran dengan dorongan produksi di AS menjadi fokus para pelaku pasar di tahun ini. Namun kenaikan permintaan seharusnya juga menjadi perhatian," jelas analis UBS Jon Rigby dalam catatannya.

Permintaan minyak global naik 1,6 juta barel per hari, atau sekitar 1,5 persen pada tahun lalu dan dalam riset UBS menuliskan bahwa permintaan harus tumbuh 1,3 juta lagi di tahun ini.

Artikel Selanjutnya
OPEC dan Rusia Bakal Dongkrak Produksi Bikin Harga Minyak Merosot
Artikel Selanjutnya
OPEC Bakal Genjot Produksi, Harga Minyak Tergelincir