Sukses

Media pemerintah UEA segera membantah kabar itu. Klaim terjadi di tengah babak baru tensi tinggi konflik antara Houthi dan Otoritas Yaman.