Sukses

Andi Narogong saat itu menjadi vendor yang ikut mengatur megaproyek yang merugikan negara Rp 2,3 triliun.